Apa Ambisimu?


Kalau ditanya tentang #apaambisimu, gue jadi keingetan salah satu temen. Namanya Faiq.

Orangnya sih ga ganteng-ganteng amat. Malah mukanya masuk kategori “sangat biasa.” Jadi ga heran kalau jarang sekali dilirik sama cewek.

Tapi itu ga masalah.

Faiq ini termasuk orang yang sudah menemukan jati dirinya di awal-awal kehidupan.

Siang malam ia belajar demi ambisinya. Cewek mah urusan ke-287. Mungkin gitu dalam pikirannnya.

Bayangin aja…

Dia bisa belajar kapanpun dan dimanapun.

Sambil jajan, dia belajar. Sambil duduk, berbaring, nungging, berjalan, lari…

Di kelas dia belajar. Di angkot, di lapangan, di toko, di halte…

Mungkin saking rajinnya belajar, tidurpun dia bisa belajar. Belajar dalam mimpi.

 

Ini Soal Gaji

Kenapa sih Faiq rajin banget belajar?

Gue baru tau waktu kita-kita ngomongin rencana masa depan.

“Gue pengen kerja di Unilever.” kata salah satu orang dari kita. Unilever emang tempat paling bagus bagi siapa saja yang mengejar karir.

“Gue pengen ke LN. Minimal Jepang. Gajinya kan gede.” Timpal yang lain.

“Kalo lulus, saya langsung lamar ke pabrik Yamaha.” Ini pasti perkataan anak jalanan pecinta motor modif.

“Kerja itu harus sesuai passion. Passion gue di musik. Jadi gue mau ngelamar jadi personil slank.”  Slanker yang satu ini jangan didengerin.

Gue doain supaya ga diterima. Sssttt….bukan apa-apa. Katanya dia rela jadi personil grup band slank meskipun hanya jadi tukang gotong-gotong gitar atau narik-narik kabel. Parah kan?

Dari sekian banyak cita-cita waktu sekolah, cuman Faiq doang yang cita-citanya paling keren. Itu versi gue.

SAYA GA PENGEN PUNYA GAJI GEDE. SAYA PENGEN MEMBERI GAJI GEDE. 

Itu dia cita-cita yang gue anggap keren.

 

Jadi, Apa Ambisimu?

Intinya, apa yang lo kejar di dunia ini.

Ngejar temen lo yang lupa bayar utang buat traktirin pacarnya itu?

Ngejer mantan yang sudah lupa sama nama lo?

Ato ngejer bencong kaleng di prapatan lampu merah?

Gue sih ngga punya ambisi besar. Ambisi gue biasanya bersifat taunan. Jadi dalam taun ini, atau 3 taun ini ambisi itu harus tercapai.

Kalo dah tercapai, gue cari lagi ambisi lainnya.

Untuk sekarang ini, daftar ambisi gue ga terlalu banyak.

  • Pengen bikin kantor yang keren. Minimal kaya kantornya google dot com.
  • Pengen ada mobil Alphard yang nganter gue pas silaturahim ke ortu.

Cuman dua. #Apaambisimu?

Kalo ambisi jangka panjang adalah menghafal Quran.

 

Terakhir…

 

Menurut gue bukan #apaambisimu yang penting. Tapi fokus pada ambisi, itu yang penting.

Ambisi itu sendiri berperan sebagai penjaga fokus.

Kalo dah punya ambisi, energi kita jadi terpusat ke satu hal, yakni ambisi itu. Jadi gue bisa terhindar dari berbagai kegiatan yang sia-sia.

Nah, itulah alasan gue kenapa gue harus berambisi. Gimana dengan lo?

Leave a Reply

Your email address will not be published.