Menjajal Tukang Urut

Urut atau pijet adalah dua kata yang jauh dari kepala gue. Karena satu atau lain sebab, gue ngga mau diurut meskipun ditawarkan dengan gratis. 

Tapi pernah gue ga bisa nolak diurut. 

Usut punya usut, sakit yang melilit pinggang gue ga mau kompromi. Gue tunggu berhari-hari, eh ternyata ga sembuh juga. Malah tambah parah. 

Sampe-sampe gue ga bisa berdiri. 

Gue masih keras kepala. Ga mau diobatin. Ntar juga sembuh sendiri. 

Tapi kali ini gue salah. Sakit pinggang gue semakin parah. Gue ga bisa berjalan!

Maka, atas saran dari sahabat gue, dengan bujuk rayu yang manis persis sales panci, gue akhirnya terbujuk juga. 

Gue dibawa dengan ojek. Temen gue jadi tukang ojeknya. 

Dengan gaya seperti pasien sakit yang sangat tidak berdaya, gue merintih-rintih selama perjalanan.

 

**

“Mbah, ini teman saya. Sudah tiga hari ga bisa jalan mbah…”Katanya sambil cenge-ngesan. Sebel juga liat senyum temen gue. Bener-bener tidak memahami perasaan orang yang sedang terkapar tak berdaya.

Orang tua yang disebut Mbah itu hanya senyum. 

Waktu melihatnya dengan gaya tatapan detektif, gue perkirakan umur Mbah sudah lebih dari 70 tahun. “Kesaktian apa yang dimiliki orang tua ini sehingga bisa menyembuhkan saya?” Gue mulai mikir yang ngga-ngga. Rada sangsi juga sih, apa iya orang tua ini bisa mengobati sakit pinggang yang ngga ketulungan.

Gue disuruh tengkurap. Lalu tanpa aba-aba gue siap-siap menahan sakit. Sesuai pengalaman, kalau diurut alias dipijet pasti sakit.

“Nyantai aja…” kata Mbah kaya tahu kalau gue mulai tegang. Persis anak kecil yang ketakutan melihat alat suntik. 

Si Mbah mulai melakukan aksi heroiknya. Ia memijat-mijat kaki gue. 

“Sakit ngga…?” tanyanya.

“Ngga Mbah…” 

Ternyata persis kaya dielus aja. Kecurigaan gue jadi bertambah. Bener ngga sih Mbah bisa mijet? Kalau dielus kaya gini, gue juga bisa.

Si Mbah mulai memijet lembut daerah sensitif gue. Maksud gue daerah yang paling geli, paha.

Antara nahan geli dan sakit yang mulai terasa, sekarang gue yang cenge-ngesan. 

“Aduh Mbah! Aduh Mbah!” kata gue tanpa sadar waktu si Mbah mijet titik yang sakit.

“Baru ngetes aja…” kata si Mbah. Temen gue senengnya bukan maen waktu gue aduh-aduhan. Dia ketawa-ketawa aja tanpa merasa dosa.

Si mbah mulai mijet lembut lagi. Kali ini ngga sakit. Justru enak banget. 

“Ini namanya keseleo. Untung langsung dibawa ke sini,” kata si Mbah sambil mijet, “kalau sudah sebulan bisa sakit banget.” 

“Oh…”

Tau-tau temen gue nyeletuk,”Mbah ada ngga kalau dipijet tapi ngga sakit?”

“Ada.”

“Bagian mana ya Mbah?” kata temen gue. Gayanya kaya mahasiswa yang nanya masalah hukum relativitas Einstein sama professornya. 

“Di bagian yang lunak…” jawab  Mbah. 

Temen gue cengar-cengir. Terus cekikikan. 

“Oh gitu ya Mbah?” balas teman gue. Gue makin sebel aja sama gayanya. Terus dia nanya lagi,”Contohnya bagian apa ya Mbah?!” 

Sekarang temen gue makin kurang ajar aja nih. 

“Contohnya kulit bagian siku!”

“Oh!” Mulutnya makin monyong aja. Trus temen gue langsung praktekin. “Bener juga ya Mbah. Ngga sakit. Mbah emang tukang urut nomor wahid.”

Kira-kira ada satu jam gue dielus-elus. Mata gue pengennya merem. Saking enaknya. 

“Sekarang tahan ya?” Kata Mbah. Terus Mbah mijit satu titik.

“Aduh Mbah! Aduh Mbah! Mbah! Mbah!”

Aduh si Mbah… sakitnya ga kira-kira! Gue nahan sebisa mungkin. Dan perlu diketahui, menahan sakit dalam 30 detik sama saja dengan menahan sakit dalam 1 hari.

Sekuat tenaga gue nahan rasa sakit. Kadang kelojotan saking sakitnya. Tentu sambil saja teriak-teriakan.

Bukannya lebay. Tapi emang sakitnya ga kira-kira.

“Udah!”Kata-kata Mbah menandai berakhirnya penderitaan gue.  

“Aduh Mbah.. sakit banget Mbah.” 

“Sekarang gimana? Dah enak belum”

Gue gerakin pinggang gue. Eh, ajib banget. Sudah bisa digerakin. 

“Iya, udah rada enak mbah.”

Dan ternyata perjuangan gue dengan Mbah Urut Pijit tidaklah sia-sia, sodara-sodara. Dua hari kemudian gue sudah bisa berjalan normal. 

Si Mbah memang – seperti kata temen gue – tukang urut nomor wahid. 

Leave a Reply

Your email address will not be published.