Harta Tahta Kuota!

Tau ga apa yang menjadi godaan pelajar dan mahasiswa zaman sekarang?

Harta.

Tahta.

Kuota!

Tiga kata di atas mau ga mau dah jadi godaan berat bagi lo yang duduk di bangku sekolah.

Godaan pertama, harta. Makhluk yang bernama manusia makin hari makin kemaruk aja sama harta. Apapun yang bisa dikonversikan (bahasanya Piki – red) menjadi duit, ya dilakuin.

Dan tiap orang  makin pinter aja ngeliat peluang dapetin harta.

Lo punya baju bekas, pengen upgrade baju baru? Pajang aja baju bekas lo di OLX.

Punya tas bekas, pengen upgrade tas keren? Pajang juga di OLX.

Ato sekalian aja kalo lu punya gebetan bekas, lo pajang juga di sono. Kali aja ada yang ngiler.

Apa-apa diduitin. Gitu kata orang. 

Makan di warteg, pake duit. Ngeluarin isi warteg ke wese, juga pake duit.

Belanja barang-barang pake duit. Eh, ngeluarin barang yang jadi sampah dari rumah juga pake duit.

Cuman ken**t aja yang belum diduitin.

 

Godaan kedua, tahta. Manusia emang paling ga tahan kalau duduk di tahtanya. Belagunya ga kira-kira.

Ini pengalaman gue waktu di Hotel Kempenski.

Waktu itu gue punya customer untuk acara wedding. Gue harus mastiin semua hal yang berhubungan dengan kelengkapan acara:

 

dekorasi,

kursi penganten,

sound system, 

de el el.

 

Ternyata di lobby sang jagoan alias satpam sudah menanti gue. Dan meluncurlah pertanyaan-pertanyaan hebatnya mirip detektif Sherlock Homes.

Pertanyaan pertama. Ada kepentingan apa?

Pertanyaan kedua. KTP-nya mana?

Pertanyaan ketiga. Ada surat izin-nya?

Dst….

 

Isi pertanyaannya sih biasa aja. Tapi yang paling nyebelin adalah gaya sang jagoan. Bener-bener merendahkan gue.

Dia sok banget. Layaknya orang paling berkuasa di muka Bumi ini.

Gue sampe susah-susah mengeluarkan jurus rayuan maut sampe level tujuh. Beruntung gue akhirnya bisa masuk.

 

Sekedar hikmah…

 

Kalo lo masuk hotel mewah, jangan sekali-kali pake pakaian orang kere. Apalagi seragam lapangan yang kucel. Sedapat mungkin pakailah pakain mewah meskipun dapet minjem ato nyewa. 🙂

 

 

Godaan ketiga, kuota. Jangan main-main dengan godaan yang ketiga ini. Apalagi bagi lo yang udah ga bisa lepas dari semarpon, eh smartphone.

Anak jaman sekarang emang rada aneh kalo ga bisa online.

Coba aja bayangin. Biasanya lo maen facebook, twitter, ato sekedar browsing syairko.com. Tiba-tiba kuota abis.

Kalo dah gitu, kehidupan serasa hampa dan tak berarti. Lo mati gaya.

Mungkin yang bisa lo lakuin cuman pencat pencet hape. Menatapnya dengan penuh kesedihan. Lalu memeluknya dengan hati yang serasa hancur…

Leave a Reply

Your email address will not be published.